Pengertian Dan Ciri-Ciri Kapitalisme

Iklan 728x90

Pengertian Dan Ciri-Ciri Kapitalisme

Pengertian Kapitalisme
Kapitalisme merupakan paham atau ideologi dimana kepentingan pribadi berada di atas kepentingan umum atau masyarakat luas. Ketika membahas kapitalisme, maka bidang yang paling erat kaitannya adalah bidang ekonomi. Kapitalisem merupakan sistem ekonomi politik dimana seseorang boleh menggunakan kemampuan dan potensi yang ada untuk meningkatkan kekayaannya tanpa ada batasan.

Kemudian dalam hal ini bahkan tidak masalah jika mengabaikan kebutuhan dan kepentingan masyarakat secara luas. Kapitalisme menempatkan hak pribadi di atas segalanya, bahkan dalam sistem ekonomi, pemerintah tidak dapat melakukan intervensi terhadap apa yang dilakukan oleh seseorang dalam usahanya untuk memperoleh kekayaan sebesar-besarnya kapitalisme ini sebenarnya dapat memiliki atau melakukan perdagangan apapun yang merupakan miliki mereka, seperti barang modal, tanah, bahkan perdagangan manusia.

Ciri-Ciri Kapitalisme
1. Usaha bebas
Ciri-ciri yang satu ini adalah mendorong kemakmuran dengan memungkinkan individu dan bisnis swasta bersaing untuk mendapatkan laba. Sistem ini beroperasi berdasarkan prinsip bertahan hidup yang terkuat, di mana perusahaan yang menawarkan produk dan layanan terbaik untuk harga terendah sambil mempertahankan tingkat profitabilitas yang tinggi – biasanya bertahan. Hal ini untuk memaksimalkan laba dan meminimalkan biaya, mendorong persaingan yang kuat antar bisnis saat mereka memenuhi permintaan konsumen.

2. Hak Milik
Kepemilikan lahan dan kepemilikan properti adalah dua hak individu utama yang memungkinkan perusahaan swasta untuk beroperasi secara bebas tanpa menyewakan tanah atau properti dari pemerintah. Pemerintah tidak memiliki wewenang untuk menguasai atau mengelola operasi bisnis, kecuali jika perusahaan terlibat dalam aktivitas ilegal. Dalam hal ini kerja sama antar idividu satu dengan individu lain akan tetap ada.

3. Keterlibatan Pemerintah Minimal
Ciri yang berikutnya kertiban pemerintah minimal artinya pemerintah memiliki keterlibatan minimal dan minim di pasar. Pendukung kapitalisme percaya pada perpajakan terbatas, hak pemilik bisnis untuk mengatur upah dan kebijakan tenaga kerja yang diwajibkan oleh pemerintah, selain dari yang dirancang untuk memastikan keselamatan karyawan dan melindungi terhadap praktik perekrutan yang tidak adil.

4. Motif keuntungan
Motif utama di balik kapitalisme adalah untung . Bisnis swasta memiliki kepentingannya sendiri, dan menghasilkan uang berada di urutan teratas. Karena tujuan yang membuat diri sendiri tertarik dengan uang, para kapitalis menyadari bahwa beberapa perusahaan tidak akan bertahan dalam dunia bisnis yang kompetitif. Mereka memahami bahwa ada dampak negatif, pembelian dan kebangkrutan.

5. Kemajuan Teknologi
Kapitalis mendukung kemajuan teknologi karena meningkatkan produktivitas, mendorong modernisasi dan mengarah pada peningkatan pendapatan. Mereka juga memahami bahwa ada rasa sakit yang berkembang terkait dengan kemajuan, seperti biaya pelaksanaan awal, kurva belajar, peningkatan tuntutan pelatihan dan kebutuhan akan pekerja yang lebih terampil dan terdidik.

6. Ekonomi Perusahaan Gratis
Kapitalisme juga disebut sebagai ekonomi perusahaan bebas. Ini karena di bawah sistem kapitalis, individu dan perusahaan swasta memiliki hak untuk memiliki dan menggunakan properti. Mereka berhak untuk mendapatkan, menyimpan, dan membelanjakan pendapatan juga. Mereka diizinkan untuk mendapatkan sumber daya, untuk mengatur produksi dan menjual produk dengan cara apa pun yang mereka suka dan kepada siapa pun.

7. Kepemilikan Pribadi
Kemudian ciri-ciri yang berikutnya adalah kepemilikan pribadi artinya ciri-ciri ini mrngandung faktor-faktor produksi seperti tenaga kerja, tanah, modal dan organisasi adalah milik pribadi. Properti pribadi dilindungi, dikontrol, dan diberlakukan oleh hukum. Individu memiliki hak untuk memiliki properti dan juga bebas untuk menggunakannya sesuka mereka seperti.
Loading...
ARTIKEL PILIHAN

Post a Comment