Taman Nasional Di Pulau Jawa

Iklan 728x90

Taman Nasional Di Pulau Jawa

Taman Nasional merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi. Taman Nasional juga merupakan tempat yang dilindungi oleh World Conservation Union katagori II.

Berikut Taman Nasional Yang terletak di Pulau Jawa

  • Taman Nasional Ujung Kulon

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Ujung Kulon merupakan tempat wisata yang menarik. Dengan keindahan banyak sekali bentuk tanda-tanda dan keunikan alamnya berupa sungai-sungai dengan jeramnya, air terjun, pasir putih pantainya, sumber air panas, taman laut dan peninggalan budaya sejarahnya. Kesemuanya merupakan pesona alam yang sangat menarik dikunjungi dan sulit ditemukan di tempat lain.

Taman Nasional Ujung Kulon merupakan perwakilan ekosistem hutan hujan tropis dataran rendah yang tersisa dan terluas di Propinsi Banten. Serta merupakan habitat yang ideal bagi kelangsungan hidup satwa langka Badak Jawa (Rhinoceros sondaicus) dan satwa langka lainnya.

Taman Nasional Ujung Kulon bantu-membantu dengan Cagar Alam Krakatau merupakan asset Nasional dan telah ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1991.

  • Taman Nasioanl Kepulauan Seribu

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Kepulauan Seribu merupakan salah satu perwakilan tempat pelestarian alam laut di Indonesia yang terletak di sebelah utara Jakarta.

Di Taman Nasional ini banyak terdapat 54 jenis karang keras lunak, 144 jenis ikan, 2 jenis kima, 2 kelompok ganggang, 6 jenis rumput laut dan 17 jenis burung pantai.

Taman Nasioanl Kepulauan Seribu juga merupakan tempat penakaran Penyu Sisik (Eretmochelys imbricata) dan Penyu Hijau (Chelonia mydas). Penyu Sisik dan Penyu Hijau merupakan satwa langka dan jarang ditemukan di perairan lain terutama di Pantai Utara Pulau Jawa  ditakarkan di Pulau Semak Dalam.

  • Taman Nasional Gunung Halimun

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Gunung Halimun merupakan perwakilan type ekosistem hutan hujan dataran rendah. hutan sub-montanadan hutan montana di Pulau Jawa. Hapir seluruh hutan di Taman Nasional ini berada di pegunungan dengan beberapa sungai dan jeram yang merupakan pertolongan fungsi hidrologis di Kabupaten Bogor, Lebak dan Sukabumi, Jawa Barat. 

Beberapa tumbuhan yang mendominasi hutan di Taman Nasional Gunung Halimun antara lain rasamala (Altingia excelsa), jamuju (Dacrycarpus imbricatus), dan puspa (Schima wallichii). Sekitar 75 jenis anggrek terdapat di taman nasional ini dan beberapa jenis diantaranya merupakan jenis langka mirip Bulbophylum binnendykii, B. angustifolium, Cymbidium ensifolium, dan Dendrobium macrophyllum.

Taman Nasional Gunung Halimun merupakan habitat dari beberapa satwa mamalia mirip owa (Hylobates moloch), kancil (Tragulus javanicus javanicus), surili (Presbytis comata comata), lutung budeng (Trachypithecus auratus auratus), kijang (Muntiacus muntjak muntjak), macan tutul (Panthera pardus melas), dan anjing hutan (Cuon alpinus javanicus).

Terdapat kurang lebih 204 jenis burung dan 90 jenis diantaranya merupakan burung yang menetap serta 35 jenis merupakan jenis endemik di Jawa termasuk burung elang Jawa (Spizaetus bartelsi). Selain itu terdapat dua jenis burung yang terancam punah yaitu burung cica matahari (Crocias albonotatus) dan burung poksai kuda (Garrulax rufifrons). Burung elang Jawa yang identik dengan lambang negara Indonesia (burung garuda), cukup banyak dijumpai di Taman Nasional Gunung Halimun.

Taman Nasional Gunung Halimun merupakan tempat rekreasi pariwisata alam yang sangat menarik alasannya yaitu beragamnya objek dan daya tarik wisata alam yang dimilikinya.

  • Taman Nasional Gunung Gede Pangrango

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasioanl Gunung Gede Pangrango merupakan salah satu dari lima Taman Nasional yang pertama kali di umumkan di Indonesia pada tahun 1980. Keadaan alamnya yang khas dan unik mengakibatkan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango sebagai salah satu labolatorium alam yang menarik minat peneliti semenjak lama.

Taman Nasional Gunung Gede Pangrango ditetapkan oleh UNESCO sebagai Cagar Biosfir pada tahun 1977 dan sebagai Sister Park dengan Taman Negara di Malaysia pada tahun 1995.

  • Taman Nasional Karimun Jawa

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA
Taman Nasional Karimunjawa merupakan deretan 27 buah pulau yang mempunyai tipe ekosistem hutan hujan dataran rendah, padang lamun, algae, hutan pantai, hutan mangrove, dan terumbu karang.

Beberapa lokasi/obyek yang menarik untuk dikunjungi:

Pulau Menjangan Kecil, Menjangan Besar, Tanjung Gelam, Legon Lele, Genting, Kembar, Parang, Cemara dan Krakal. Wisata laut mirip berlayar, selancar air, ski air, berenang, berjemur di pantai pasir putih, berkemah, wisata budaya, pengamatan rusa dan burung serta menyelam/snorkeling.

  • Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru mempunyai type ekosistem sub-montana, montana dan sub-alphin dengan pohon-pohon yang besar berusia ratusan tahun.

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru merupakan satu-satunya Kawasan Konservasi di Indonesia yang mempunyai keunikan berupa adanya laut pasir seluas 5.250 hektar yang berada pada ketinggian ± 2.100 meter dari permukaan laut.

Suku Tengger yang berada di sekitar taman nasional merupakan suku orisinil yang beragama Hindu. Menurut legenda, asal-usul suku tersebut dari Kerajaan Majapahit yang mengasingkan diri. Uniknya, melihat penduduk di sekitar (Su-ku Tengger) tampak tidak ada rasa ketakutan walaupun menge-tahui Gunung Bromo itu berbaha-ya, termasuk juga wisatawan yang banyak mengunjungi Taman Nasional Bromo Tengger Semeru pada ketika Upacara Kasodo.

Upacara Kasodo diselenggarakan setiap tahun (Desember/Januari) pada bulan purnama. Melalui upacara tersebut, masyarakat Suku Tengger memohon panen yang berlimpah atau meminta tolak bala dan kesembuhan atas banyak sekali penyakit, yaitu dengan cara mempersembahkan sesaji dengan melemparkannya ke kawah Gunung Bromo, sementara masyarakat Tengger lainnya harus menuruni tebing kawah dan meraih untuk menangkap sesaji yang dilemparkan ke dalam kawah, sebagai perlambang berkah dari Yang Maha Kuasa.

  • Taman Nasional Meru Batiri

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Meru Betiri merupakan perwakilan ekosistem mangrove, hutan rawa, dan hutan hujan dataran rendah di Jawa.

Taman nasional ini merupakan habitat tumbuhan langka yaitu bunga raflesia (Rafflesia zollingeriana), dan beberapa jenis tumbuhan lainnya mirip bakau (Rhizophora sp.), api-api (Avicennia sp.), waru (Hibiscus tiliaceus), nyamplung (Calophyllum inophyllum), rengas (Gluta renghas), bungur (Lagerstroemia speciosa), pulai (Alstonia scholaris), parang (Artocarpus elasticus), dan beberapa jenis tumbuhan obat-obatan.

Selain itu, Taman Nasional Meru Betiri mempunyai potensi satwa dilindungi yang terdiri dari 29 jenis mamalia, dan 180 jenis burung. Satwa tersebut diantaranya banteng (Bos javanicus javanicus), monyet ekor panjang (Macaca fascicularis), macan tutul (Panthera pardus melas), ajag (Cuon alpinus javanicus), kucing hutan (Prionailurus bengalensis javanensis), rusa (Cervus timorensis russa), tupai terbang ekor merah (Iomys horsfieldii), merak (Pavo muticus), penyu belimbing (Dermochelys coriacea), penyu sisik (Eretmochelys imbricata), penyu hijau (Chelonia mydas), dan penyu ridel/lekang (Lepidochelys olivacea).

Taman Nasional Meru Betiri populer sebagai habitat terakhir harimau loreng Jawa (Panthera tigris sondaica) yang langka dan dilindungi. Sampai ketika ini, satwa tersebut tidak pernah sanggup ditemukan lagi dan diperkirakan telah punah. Punahnya harimau loreng Jawa berarti punahnya tiga jenis harimau dari delapan jenis yang ada di dunia (harimau Kaspia di Iran, harimau Bali dan harimau Jawa di Indonesia).

Beberapa lokasi/obyek yang menarik untuk dikunjungi:

Pantai Rajegwesi. Wisata bahari, berenang, pengamatan satwa/tumbuhan dan wisata budaya (nelayan tradisional).

Sumbersari. Grazing area seluas 192 hektar untuk melihat atraksi satwa mirip sambar, rusa, kijang dan laboratorium alam untuk kegiatan penelitian.

Pantai Sukamade. Melihat atraksi penyu yang sedang bertelur, berkemah, selancar angin dan pengamatan tumbuhan/satwa.

Teluk Hijau. Menjelajahi hutan, wisata laut dan berenang.

  • Taman Nasional Baluran

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Baluran merupakan perwakilan ekosistem hutan yang spesifik kering di Pulau Jawa, terdiri dari tipe vegetasi savana, hutan mangrove, hutan musim, hutan pantai, hutan pegunungan bawah, hutan rawa dan hutan yang selalu hijau sepanjang tahun. Sekitar 40 persen tipe vegetasi savana mendominasi tempat Taman Nasional Baluran.

Tumbuhan yang ada di taman nasional ini sebanyak 444 jenis, diantaranya terdapat tumbuhan orisinil yang khas dan menarik yaitu widoro bukol (Ziziphus rotundifolia), mimba (Azadirachta indica), dan pilang (Acacia leucophloea). Widoro bukol, mimba, dan pilang merupakan tumbuhan yang bisa menyesuaikan diri dalam kondisi yang sangat kering (masih kelihatan hijau), walaupun tumbuhan lainnya sudah layu dan mengering.

Tumbuhan yang lain mirip asam (Tamarindus indica), gadung (Dioscorea hispida), kemiri (Aleurites moluccana), gebang (Corypha utan), api-api (Avicennia sp.), kendal (Cordia obliqua), manting (Syzygium polyanthum), dan kepuh (Sterculia foetida).

Terdapat 26 jenis mamalia diantaranya banteng (Bos javanicus javanicus), kerbau liar (Bubalus bubalis), ajag (Cuon alpinus javanicus), kijang (Muntiacus muntjak muntjak), rusa (Cervus timorensis russa), macan tutul (Panthera pardus melas), kancil (Tragulus javanicus pelandoc), dan kucing bakau (Prionailurus viverrinus).

Satwa banteng merupakan maskot/ciri khas dari Taman Nasional Baluran.

Selain itu, terdapat sekitar 155 jenis burung diantaranya termasuk yang langka mirip layang-layang api (Hirundo rustica), tuwuk/tuwur asia (Eudynamys scolopacea), burung merak (Pavo muticus), ayam hutan merah (Gallus gallus), kangkareng (Anthracoceros convecus), rangkong (Buceros rhinoceros), dan bangau tong-tong (Leptoptilos javanicus).

Beberapa lokasi/obyek yang menarik untuk dikunjungi:

Batangan. Melihat peninggalan sejarah/situs berupa goa Jepang, makam putra Maulana Malik Ibrahim, atraksi tarian burung merak pada animo kawin antara bulan Oktober/November dan berkemah. Fasilitas: sentra gosip dan bumi perkemahan.

Bekol dan Semiang. Pengamatan satwa mirip ayam hutan, merak, rusa, kijang, banteng, kerbau liar, burung.

Bama, Balanan, Bilik. Wisata bahari, memancing, menyelam/snorkeling, dan perkelahian antara rusa jantan pada bulan Juli/Agustus; dan sekawanan monyet abu-abu yang memancing kepiting/rajungan dengan ekornya pada ketika air laut surut.

Manting, Air Kacip. Sumber air yang tidak pernah kering sepanjang tahun, habitat macan tutul.

Popongan, Sejile, Sirontoh, Kalitopo. Bersampan di laut yang tenang, melihat banyak sekali jenis ikan hias, pengamatan burung migran.

Curah Tangis. Kegiatan panjat tebing setinggi 10-30 meter, dengan kemiringan hingga 85%.

Candi Bang, Labuan Merak, Kramat. Wisata budaya.

  • Taman Nasional Alas Purwo

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Alas Purwo merupakan salah perwakilan tipe ekosistem hutan hujan dataran rendah di Pulau Jawa.

Tumbuhan khas dan endemik pada taman nasional ini yaitu sawo kecik (Manilkara kauki) dan bambu manggong (Gigantochloa manggong). Tumbuhan lainnya yaitu ketapang (Terminalia cattapa), nyamplung (Calophyllum inophyllum), kepuh (Sterculia foetida), keben (Barringtonia asiatica), dan 13 jenis bambu.

Taman Nasional Alas Purwo merupakan habitat dari beberapa satwa liar mirip lutung budeng (Trachypithecus auratus auratus), banteng (Bos javanicus javanicus), ajag (Cuon alpinus javanicus), burung merak (Pavo muticus), ayam hutan (Gallus gallus), rusa (Cervus timorensis russa), macan tutul (Panthera pardus melas), dan kucing bakau (Prionailurus bengalensis javanensis). Satwa langka dan dilindungi mirip penyu lekang (Lepidochelys olivacea), penyu belimbing (Dermochelys coriacea), penyu sisik (Eretmochelys imbricata), dan penyu hijau (Chelonia mydas) biasanya sering mendarat di pantai Selatan taman nasional ini pada bulan Januari s/d September.

Pada periode bulan Oktober-Desember di Segoro Anakan sanggup dilihat sekitar 16 jenis burung migran dari Australia diantaranya cekakak suci (Halcyon chloris/ Todirhampus sanctus), burung kirik-kirik laut (Merops philippinus), trinil pantai (Actitis hypoleucos), dan trinil semak (Tringa glareola).

Plengkung yang berada di sebelah Selatan Taman Nasional Alas Purwo telah dikenal oleh para perselancar tingkat dunia dengan sebutan G-Land. Sebutan G-land sanggup diartikan, alasannya yaitu letak olahraga selancar air tersebut berada di Teluk Grajagan yang ibarat karakter G. Ataupun letak Plengkung berada tidak jauh dari hamparan hutan hujan tropis yang terlihat selalu hijau (green-land). Plengkung termasuk empat lokasi terbaik di dunia untuk kegiatan berselancar dan sanggup disejajarkan dengan lokasi surfing di Hawai, Australia, dan Afrika Selatan.

Menyelusuri pantai pasir putih dari Trianggulasi ke Plengkung akan menemukan daerah pasir gotri. Pasir tersebut bewarna kuning, berbentuk bundar dan berdiameter sekitar 2,5 mm.

Beberapa lokasi/obyek yang menarik untuk dikunjungi:

Sadengan. Terletak 12 km (30 menit) dari pintu masuk Pasaranyar, merupakan padang pengembalaan satwa mirip banteng, kijang, rusa, kancil, babi hutan dan burung-burung.

Trianggulasi. Terletak 13 km dari pintu masuk Pasaranyar berupa pantai pasir putih dengan formasi hutan pantai untuk kegiatan wisata laut dan berkemah.

Pantai Ngagelan. Terletak 7 km dari Trianggulasi untuk melihat beberapa jenis penyu mendarat untuk bertelur di pantai dan kegiatan penangkaran penyu.

Plengkung. Melihat perselancar profesional tingkat dunia yang sedang melaksanakan atraksi dan wisata penelusuran hutan.


Bedul Segoro Anak. Bersampan, berenang, ski air di danau dan pengamatan burung migran dari Australia.

Goa. Terdapat 40 buah tempat yang sanggup disebut sebagai goa alam dan buatan antara lain Goa Jepang untuk melihat peninggalan dua buah meriam sepanjang 6 meter, Goa Istana, Goa Padepokan dan goa lainnya untuk wisata budaya dan wisata goa.

  • Taman Nasional Gunung Merapi

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Gunung Merapi merupakan sumber mata air bagi kehidupan masyarakat di sekitarnya. Ekosistem dari kombinasi biosystem, geosystem dan sociosystem yang unik, menarik dan dinamis  Biosystem, hutan tropis pegunungan yang terpengaruh kegiatan gunung berapi, dengan jenis endemik Castanopsis argentia, Vanda tricolor dan merupakan habitat elang jawa dan macan tutup Geosystem, komplek gunung berapi aktif dari tipe khas strato/andesit dari sesar transversal dan longitudinal pulau jawa   Sociosystem, yang merupakan interaksi insan dengan lingkungan alam berikut pandangan hidup dan budaya bernuansa vulkan   Mempunyai fungsi laboratorium alam untuk pengembangan ilmu pengetahuan, penelitian, pendidikan, peningkatan kesadaran konservasi alam, dan mendukung kepentingan budidaya

Obyek wisata alam (ecotourism) dan socioculture yang menjadi obyek pariwisata yang sanggup memperlihatkan donasi kepada kesejahteraan masyarakat dan pembangunan daerah Peluang pengembangan jasa lingkungan dan wisata alam untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah

  • Taman Nasional Gunung Merbabu

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Gunung Merbabu merupakan taman nasional yang meliputi tempat hutan di Gunung Merbabu. Secara administratif, taman nasional ini termasuk ke dalam wilayah 3 (tiga) kabupaten yaitu Kabupaten Boyolali, Kabupaten Magelang, dan Kabupaten Semarang, provinsi Jawa Tengah.

Kawasan Taman Nasional Gunung Merbabu ditunjuk menurut Keputusan Menteri Kehutanan No. 135/Menhut-II/2004 tanggal 4 Mei 2004 ihwal perubahan fungsi tempat hutan lindung dan taman wisata alam pada kelompok hutan Merbabu seluas 5.725 hektare. Kawasan ini dinilai penting sebagai sumber mata air bagi masyarakat yang tinggal di sekitarnya. Selain itu, tempat hutan Merbabu juga merupakan habitat tumbuhan dan fauna yang dilindungi dan dilestarikan. Sistem pengelolaan taman nasional yang diterapkan dibutuhkan bisa untuk melestarikan dan menyebarkan tempat konservasi ini sehingga sanggup meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Kawasan taman nasional ini terutama terdiri dari zona-zona hutan pegunungan, mirip yang dikemukakan van Steenis

Zona hutan pegunungan bawah (1.000—1.500 m dpl), ketika ini telah berubah (tidak orisinil lagi) dan ditumbuhi oleh jenis-jenis tusam (Pinus merkusii), puspa (Schima wallichii ssp. noronhae) dan bintuni.

Zona hutan pegunungan atas (1.500—2.400 m dpl), ditumbuhi oleh jenis-jenis akasia (Acacia decurrens), puspa, sengon gunung (Albizia lophanta), sowo (Engelhardtia serrata), cemara gunung (Casuarina junghuhniana), pasang (Quercus sp), dan tanganan.
Zona hutan (vegetasi) sub-alpin (2.400—3.142 m dpl), ditumbuhi oleh rerumputan dan edelweis jawa.

Beberapa jenis binatang yang tercatat dari tempat ini di antaranya yaitu elang jawa, elang hitam, alap-alap sapi, elang-ular bido, ayam hutan, tekukur, gelatik batu, kijang, landak, musang luwak, monyet ekor-panjang, macan tutul, dan lain-lain.

  • Taman Nasional Gunung Ciremai 

 merupakan tanah yang di lindungi oleh negara dari perkembangan insan dan polusi 12 TAMAN NASIONAL DI PULAU JAWA

Taman Nasional Gunung Ciremai (TNGC) yaitu sebuah tempat konservasi yang terletak di provinsi Jawa Barat, Indonesia. Taman nasional ini dimaksudkan untuk melindungi kekayaan hayati dan lingkungan di wilayah Gunung Ceremai. Penunjukannya dilakukan dengan SK Menhut RI No. 424/Menhut-II/2004 bertanggal 19 Oktober 2004, yang mengubah status hutan lindung di Gunung Ceremai menjadi tempat taman nasional.

Gunung Ceremai merupakan daerah penting bagi burung (IBA, Important Bird Areas JID 24), sekaligus daerah burung endemik (EBA, Endemic Bird Areas DBE 160). Beberapa jenisnya berstatus rentan (IUCN:VU, vulnerable), contohnya celepuk jawa (Otus angelinae) dan ciung-mungkal jawa (Cochoa azurea). Tercatat pula sekurangnya 18 spesies yang lain yang berstatus burung sebaran terbatas (restricted area bird) mirip halnya puyuh-gonggong jawa (Arborophila javanica), walik kepala-ungu (Ptilinopus porphyreus), takur bututut (Megalaima corvina), berkecet biru-tua (Cinclidium diana), poksai kuda (Garrulax rufifrons), cica matahari (Crocias albonotatus), opior jawa (Lophozosterops javanicus), kenari melayu (Serinus estherae), dan lain-lain.

Beberapa jenis mamalia penting yang terdapat di TNGC, di antaranya, macan tutul (Panthera pardus); surili (Presbytis comata); lutung budeng (Trachypithecus auratus); kukang jawa atau muka geni (Nycticebus javanicus); kijang muncak (Muntiacus muntjak); dan pelanduk jawa (Tragulus javanicus).
Loading...
ARTIKEL PILIHAN